5 Cara Pencurian Identitas Dapat Menghancurkan Hidup Anda

Ide pencurian identitas dapat menimbulkan gambar menakutkan, tapi apa sebenarnya artinya identitas Anda dicuri? Anda tidak perlu khawatir akan digantikan oleh pod-person duplikat. Itu bukan cara kerjanya. Tetapi konsekuensi nyata dari pencurian identitas berkisar dari yang menjengkelkan hingga yang menjengkelkan. Tentu, Anda mungkin perlu mengganti kartu kredit atau semua kartu Anda. Tetapi Anda mungkin juga menemukan diri Anda berjuang untuk membuktikan bahwa Anda tidak pantas dipenjara. Selain itu, pandemi ini semakin memperburuk kehidupan para korban pencurian identitas. Mari kita lihat beberapa dari banyak cara pencurian identitas dapat mempengaruhi hidup Anda.

1. Anda harus mengganti kartu kredit itu

Anda dapat membeli apa pun menggunakan kartu kredit akhir-akhir ini, tetapi Anda mengambil risiko besar dengan setiap pembelian yang Anda lakukan. Anda tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah server restoran yang mengambil kartu Anda menyalin nomor atau melakukan pembelian online saat cek sedang diproses. Saat berbelanja online, pedagang gelap dapat mengambil nomor kartu dan CCV Anda dan menjualnya di pasar gelap. Ya, pedagang nakal atau pelayan yang cerdik itu mungkin akan ketahuan, tapi itu tidak mengurangi risikonya.

Satu-satunya alasan kartu kredit tetap menjadi metode pembayaran yang layak adalah karena bank tidak meminta pertanggungjawaban Anda atas tagihan palsu. Persentase tertentu dari biaya bank hanya membayar kerugian tersebut – sebagai imbalannya, bank mendapatkan loyalitas dan kepercayaan Anda. Masih sangat menjengkelkan ketika Anda terpaksa mengganti kartu yang disusupi, terutama jika kartu itu yang Anda gunakan untuk membayar langganan atau tagihan online secara otomatis.

Juga ingat bahwa perlindungan ini hanya berlaku untuk kartu individu. Akun bisnis dan bisnis kecil tidak harus memiliki jaring pengaman yang sama. Jika pencuri mendapatkan nomor kartu kredit perusahaan Anda, Anda atau perusahaan Anda dapat bertanggung jawab atas tuduhan penipuan.

2. Peretas dapat memiliki akun email Anda

Apa kata sandi untuk akun email Anda? Apakah Anda mengetahuinya juga, atau apakah Anda mengandalkan ponsel cerdas atau tablet Anda hanya untuk membuat akun itu tetap terbuka? Jika kata sandi Anda lemah atau mudah ditebak, atau jika seseorang memegang ponsel Anda yang tidak terkunci, akun Anda mungkin diambil. Dan memperoleh akun email jauh lebih serius daripada meminta sedikit acak membaca pesan Anda.

Memeriksa akun email Anda membuka pintu bagi peretas untuk mendeteksi akun yang sangat penting, termasuk akun keuangan. Jika Anda iseng menggunakan kata sandi yang sama untuk email dan akun keuangan Anda, pencuri mendapatkan akses instan ke semua situs tersebut. Peretas tahu bahwa banyak orang secara sembarangan menggunakan kata sandi yang sama untuk situs yang berbeda, jadi ketika mereka mendapatkan kata sandi untuk satu akun, mereka mencobanya untuk orang lain.

Bahkan jika Anda rajin dan menggunakan pembuat kata sandi pengelola kata sandi Anda untuk membuat kata sandi yang unik dan aman untuk setiap situs, akun Anda tidak aman dari pencuri yang memeriksa akun email Anda. Situs yang aman harus menangani fakta bahwa orang-orang yang sebenarnya lupa kata sandi mereka. Biasanya, pengguna yang pelupa dapat meminta tautan pengaturan ulang kata sandi. Dan di mana mereka biasanya mendapatkan tautan itu? Benar sekali; di kotak masuk mereka. Pencuri yang menggunakan tautan itu untuk mengatur ulang kata sandi sekarang memiliki akun dan Anda, pemilik yang benar, terkunci.

Banyak, tetapi tidak semua, sistem pengaturan ulang kata sandi mengharuskan pemohon menjawab satu atau lebih pertanyaan keamanan sebelum mengirimkan tautan pengaturan ulang. Masalahnya adalah, banyak jawaban aman adalah hal-hal yang bisa diketahui siapa pun tentang Anda, seperti nama gadis ibumu. Untuk jawaban yang lebih gelap seperti mobil pertama Anda, maskot sekolah menengah Anda, atau jalan tempat Anda dibesarkan, ya, itulah gunanya posting media sosial “ayo bersenang-senang dan saling mengenal”. Selalu ingat bahwa Anda tidak harus memberikan jawaban yang benar atau relevan untuk pertanyaan keamanan ini saat menyiapkan akun Anda; pastikan Anda ingat apa yang Anda tulis.

Selain menggunakan akun email Anda untuk masuk ke akun lain, pencuri mungkin juga mengeluarkan spam dari akun tersebut, mungkin menjalankan bisnis layanan spam. Aktivitas spam kemungkinan akan menimbulkan tanda bahaya dan akun Anda akan diblokir. Ini bukan masalah bagi pencuri, yang bisa dengan mudah mencuri yang lain. Tetapi Anda memiliki masalah membersihkan akun yang terkontaminasi.

3. Akun media sosial yang diretas akan mempermalukan Anda

Sama seperti akun email Anda, Anda perlu menggunakan kata sandi yang kuat untuk melindungi akun Facebook, Twitter, dan media sosial lainnya. Jika tidak, atau jika seorang peretas menggunakan akun email yang disusupi untuk menguasai media sosial Anda, Anda dapat menemukan diri Anda dalam masalah besar atau malu. Semua pesan, foto, dan pos pribadi Anda adalah buku terbuka. Selfie telanjang, siapa saja?

Bukan hanya privasi Anda yang hilang saat pencuri mengambil alih akun media sosial Anda. Semakin banyak situs web yang memungkinkan Anda untuk mengautentikasi dengan Google, Facebook, Twitter, atau akun media sosial lainnya alih-alih membuat nama pengguna dan kata sandi. Ini mungkin terdengar nyaman, tetapi hal itu membuat akun media sosial Anda menjadi hadiah yang sangat berharga bagi pencuri identitas.

4. Nomor jaminan sosial yang dicuri dapat menunda seluruh hidup Anda

Ketika datang untuk mengidentifikasi orang, nomor jaminan sosial digunakan lebih dari pengenal lainnya. Awalnya juga berisi beberapa informasi tentang Anda, karena tiga digit pertama ditetapkan berdasarkan lokasi Anda, dengan angka rendah di timur dan angka tinggi di barat. Baru pada tahun 2011 administrasi jaminan sosial beralih ke nomor acak, tanpa geolokasi bawaan. Dan bagaimana SSN yang sangat penting ini dilindungi? Yah, tidak.

Anda harus memberikan SSN Anda pada semua jenis dokumen pemerintah dan perusahaan, mulai dari pengembalian pajak IRS hingga pinjaman rumah. Dalam beberapa kasus, cukup memasukkan hanya empat digit terakhir untuk verifikasi, tetapi seringkali Anda memberikan seluruh SSN kepada lembaga kontrol. Jika salah satu dari perusahaan atau entitas pemerintah ini dilanggar, SSN Anda dapat diekspos, bahkan dijual dan diperdagangkan di Web Gelap, dengan konsekuensi yang mengkhawatirkan.

Bayangkan ini: Anda telah tinggal di rumah Anda selama bertahun-tahun dan akhirnya siap untuk pindah (atau berhemat). Tetapi ketika Anda pergi untuk menjual rumah, Anda menemukan bahwa ada hak gadai di properti itu. Bagaimana hal itu terjadi? Seorang penjahat menggunakan nomor jaminan sosial Anda dalam kesepakatan yang curang, lalu gagal membayar. Tanpa sepengetahuan Anda, korban berusaha untuk mengganti kerugian dengan menempatkan hak gadai di rumah Anda.

Hal terburuk tentang penyalahgunaan data pribadi Anda semacam ini adalah Anda mungkin tidak mengetahuinya sampai bertahun-tahun kemudian. Bahkan mungkin perlu sedikit riset untuk mengetahui bahwa pencurian telah terjadi. Seorang teman dari seorang rekan harus bekerja keras untuk mencari tahu mengapa dia tidak bisa mendapatkan hipotek. Ternyata orang lain telah membuat hipotek menggunakan SSN-nya dan hipotek itu diambil alih.

5. Detail pribadi yang dihapus dapat memberdayakan scammers

Apakah menurut Anda orang yang mengobrak-abrik tempat sampah daur ulang Anda sedang mengais-ngais botol dan kaleng untuk dikirim ke pusat daur ulang? Itu mungkin, tetapi mungkin juga telah mencari pernyataan, faktur, dan dokumen lain dengan informasi pengenal pribadi.

Berbekal usia Anda, nomor jaminan sosial, alamat dan detail pribadi lainnya, pencuri dapat membuka rekening kredit baru atas nama Anda. Tentu, faktur pertama yang Anda terima untuk akun baru akan merusak skema, tetapi pencuri yang berhati-hati dapat mengirim faktur tersebut ke alamat palsu. Dengan begitu Anda bahkan tidak akan tahu tentang pencurian identitas sampai agen penagihan menelepon Anda.

Agen penagihan mungkin paling tidak mengkhawatirkan Anda. Mengetuk pintu bisa jadi polisi atau FBI, dengan surat perintah penangkapan. Pencuri identitas yang melakukan kejahatan dengan berpura-pura memasukkan Anda ke penjara, selama diperlukan untuk membuktikan bahwa Anda bukan pelakunya. Pada tingkat yang tidak terlalu serius, pencurian identitas dapat mencegah Anda secara sah mengklaim pembayaran pengangguran atau stimulus.

Lindungi identitas Anda dengan cara apa pun

Sekarang setelah Anda melihat apa yang dapat terjadi jika identitas Anda dicuri, pastikan untuk membaca kiat kami tentang cara agar lebih aman saat online secara umum dan cara melindungi identitas Anda secara khusus. Mengaktifkan otentikasi dua faktor di mana pun tersedia adalah salah satu cara untuk mempersulit seseorang mengakses akun Anda, bahkan jika mereka mendapatkan kata sandi Anda. Dan jika Anda merasa telah diretas, kami juga membantu Anda.

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button